Oleh: reyzalmysterio | 14 Oktober 2009

I HATE POLICE,lagi lagi kena tilang,UUD berlaku(UJUNG UJUNGNYA DUIT)

    I really really hate police…
    dasar dewi fortuna lagi gak berpihak sama aku,setelah wktu itu aku n mantanku n reni lagi ngeliat pengumuman pendaftaran di SMA NEGERI 1 SIDAREJA,mantanku kena tilang gara gara ga pake helem di perempatan lampu merah sidareja.Sekarang malah giliran aku yang kena dengan kesalahan yang sama juga.padahal tadi aku lewatnya bukan di perempatan,tapi nembus lewat alun alun.malahan polisinya lagi operasi disitu.huuuh,I’m not lucky..I think !!

    Lagi cape capenya pulang sekolah,trus karena tadi ada praktikum dengan giliran IDENTIFIKASI ALAT ALAT TANGAN DAN ALAT UKUR OTOMOTIF selama 5×45 menit,sehingga ga sempet sholat duhur di school,akhirnya menyempatkan diri di masjid agung wanareja yang aku gA tau namanya dengan  seorang diri.sempet juga terkena bujuk rayu dari tulisan di kotak amal masjid “INFAKMU ADALAH SURGAMU” sampai akhirnya selembar uang brnominal 2000 rupiah masuk kedalam box amal.hahaha..dikit dikit,tapi kan lama lama jadi bukit juga.kemaren kemaren sih lebih dari ntu.coz,karena td pas ada nya receh itu,ya..akhirnya terjadilah.

    trus pulang melanjutkan perjalanan bak musafir yang mempunyai visi menyebarkan ketauhidan.hee…

    naik motor puluhan miles dari wanareja sidareja dengan kecepatan rata rata 80 – 100 km/hours.

    ehh malah gataunya lewat alun alun sidareja ada seekor police men yang ngadang sambil teriak “MAS BRHENTI BRHENTI !!!!”

    aH,dengan reflek pun alam bawah sadar aku langsung bilang.”WAH ADA POLISI NIH,KENA TILANG,UJUNG UJUNGNYA UANG,KITA BAWA UANG BANYAK GA NIH,BUAT NYUMPEL THE MOUTH OF POLICE ??”

    lagi lagi benar,dengan bergairahnya polisi langsung bersilat lidah dengan jutaan kata mengenai pelanggaran yang notabenenya ga saya langgar.

    Langsung di bawa ke pos polisi tempat dulu saya,mantan saya,dan reni kena tilang.saya udah jelasin sejelas jelasnya kenapa saya ga memake helm waktu itu.alesannya adalah helem saya rusak,kacanya sudah patah jadi dua,karet pengamannya udah ga terpasang sebagaimana mestinya,itu semwa karena sudah termakan  usia.n karena satu satunya helm yang ada di rumah cuma helm itu.yang satu lagi sedang dipake temen,jadi terpaksa saya bawa aja.so,selain sudah ga layak pake,helemnya pun ga nyaman buat ditempatin di kepala,nyamannya di tong sampah kali ya…

    padahal sepanjang perjalanan wanareja -cipari pun tetep saya pake dngn terpaksa,mutlak demi keselamatan.n setelah saya sampai di cipari akhirnya saya lepas juga karena tidak kuat merasakan rasa yang maha tidak nyaman di kepala.trus setelah di sidareja,saya memilih lewat jalur alternatif melewati alun alun kota sidareja untuk menghindari perempatan lampu merah yang ada police post nya.HAH,tau tau malah polisinya lagi standby mananti mangsa yaitu warga sipil yang ga berdosa yang kebetulan lewat jalan itu.akhirnya aku kena juga kan…

    udah dijelasin segitu detailnya,polisinya tetep cari alesan lain buat mojok mojokin aku.pake bawa bawa nama sekolah,hukum nasional,perundangan,hukum internasional,sampe UUD juga dibawa bawa.setiap saya bilang satu kata,maka sepuluh kata sudah meluncur menerka saya.ahh pasrah aja lah,polisi emang ga bisa diajak ngomong baik baik !!

    aku cuma bisa ngomong dalam hati,”IYA PAK, UUD,SOALNYA BUAT MAKHLUK KAYA ELU,ARTI UUD TUH UJUNG UJUNGNYA DUIT !!!”

    akhirnya,uang ratusan ribu rupiahpun melayang hanya karena sedang tidak memakai helm…..

    polisi4B PENILANGAN MASAL BERUJUNG UANG

    NOTE !!! :

    This article was written with a sense of emotional high.

    written shortly after the incident occurred.

    the police really annoying me.In my opinion, If forever is always like that, then the public eye forever on the police is matrealistis.fyuhh !!

    yezz,may be !

    WRITTEN BY:

    REYZALMYSTERIO


Responses

  1. yah lu nggak pake helm jelas ditilang…apalagi nggak pakai celana…pasti dilepas disangka orang gila …

  2. Iya oke..saya emang salah,karena kedapatan sedang ga make helm..tapi yang saya sayangkan itu adalah sifatnya polisi yang (maaf) tidak ramah dan cenderung hanya memikirkan uang denda tilangan,bahkan karena sifatnya yg kurang ramah trsbut,tlah mmbuat masyarakat ogah utk berteman akrab dngn polisi.malah masyarakat sring lari kalo liat polisi..ya,walaupun saya sbnrnya juga tau ga semua polisi seperti itu..

  3. yah dasar elu aja yang gak nyadar, dah tau salah masih juga ngomongin jelek tentang polisi. makanya blajar tu tentang polisi, jangan asal tuduh. duit denda gak da yang dimakan polisi bos… yang ada tu buat rambu2, buat marka jalan yang jelas buat kepentingan lo juga. gak da yang masuk kantong semua masuk kas negara. kayaknya dengan blong lu ini lu bisa kenak denda lagi geh bos. hati2 lho…… saya juga masyarakat biasa kayak lu tapi saya gak sebenci itu ma polisi, toh suatu saat saya juga pasti membutuhkan mereka…..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: